Selasa, 10 April 2012

.. Hal-Hal Yang Akan Terjadi Kalo Harga BBM Seribu Rupiah Per Liter..

Diposkan oleh Rindhi Andhika Lukman di 02.32
 .. iseng2 baca bLOg nya bang @shitlicious TenTang #bbm .. jadinya aku minTa ijin deh buaT sharee *ini sharee apa cOPas yak* .. di bLOg akuuu .. (kaLO ini dinamakan cOpas .. bang aLiT maap iyaak "cek sumber paLing bawah deh") xixixixixixi ..  kaLO mO baca siLahkan ajaaah .. meT baca ceman2 .. ahahahahha ..

Hal-Hal Yang Akan Terjadi Kalo Harga BBM Seribu Rupiah Per Liter

Hmm..
Hari ini gue sedang berduka. Pagi ini dibuka dengan ibu kost gedor-gedor pintu dan nagih duit kostan.. Padahal keadaan dompet gue lebih mengenaskan dari keadaan poni Andhika Kangen Band..
Ditambah lagi, siangnya pas mencoba menghibur diri di Twitter, tiba-tiba muncul sebuah tweet yang bikin gue merasa terpukul..
Ngeliat tweet di atas, mendadak gue makin gak nafsu buat ngetweet.. Hari ini gue terpuruk.. Gue sebel.. Perasaan gue udah kerja keras, tapi kenapa gue nggak bisa-bisa ngumpulin duit? Kenapa gue nggak bisa makan selain di warteg? Kenapa kalo mau internetan gue kudu numpang wifi cafe sambil pesen teh tawar doang? KENAPA JODOH GUE NGGAK KUNJUNG TIBA?! Akhirnya gue sadar.. Di Jakarta apa-apa emang mahal.. Yah.. Setidaknya jauh lebih mahal dari biaya hidup di Jogjakarta. Jangankan nabung, beli shampoo aja gak kuat.. Makanya rambut gue sekalinya keramas, kepala terasa lebih ringan 5 Kg.


Tapi kenapa sih semua hal yang gue butuhin sehari-hari selalu mahal? Setelah gue liat berita tadi siang, akhirnya gue sadar.. Semua benda yang dijual itu mengikuti harga BBM. Karena semua benda itu didistribusikan pake kendaraan bermotor. Sehingga, harga BBM menentukan cost yang digunakan oleh produsen untuk distribusi produk mereka, sehingga hal itu juga menentukan harga jual produk itu. Oke.. Gue mulai migren mikirin soal itung-itungan pasar gini.. Dari SMP gue emang nggak pinter dalam pelajaran Biologi.
Nah, gara-gara hal di atas, imajinasi liar gue mulai berjalan. Ngebayangin hal-hal yang mungkin terjadi kalo misal BBM harganya murah! So, berikut hasil analisa gue kalo misal BBM harganya seribu rupiah per liter:
1. Kendaraan Membludak
Yap.. Saat harga bahan bakar murah, tentunya semua orang lebih milih pake kendaraan pribadi dong. Ngapain pake angkot, dempet-dempetan sama om-om berketek gimbal dan pipi kegencet sama pantat ayam? Belom lagi resiko dicopet, digrepe-grepe, atau dinodai (dibokerin ayam bawaan orang).
Nah, sekarang bayangin aja.. Total warga Jakarta doang deh.. ada berapa? Terus bayangin misal mereka semua punya kendaraan bermotor. Sekeluarga berisi 5 orang, masing-masing punya mobil 1, terus keluar bareng-bareng pake mobil sendiri-sendiri. Keadaan jalan di ibu kota bakal lebih semrawut dari keadaan skripsi gue. Dengan harga bensin Rp. 4.500 aja Jakarta udah semacet ini, apalagi misal bensin jadi Rp. 1000/liter? Bisa-bisa misal gue mau ke PIM naek motor Ninja sekalipun, bakal dibalap sama kakek-kakek encok yang jalan ngesot.
2. Polusi Makin Parah
Pencemaran lingkungan yang diakibatkan oleh manusia itu udah mencapai level binal-binalnya. Dan pencemaran paling besar adalah pencemaran udara dari Gas Emisi kendaraan bermotor. Dan dengan murahnya BBM, makin banyak orang punya kendaraan bermotor, makin parah pula kondisi bumi kita. Bukannya mau sok peduli yah.. Efek Global Warming udah makin parah gara-gara kita guys. Es di kutub utara udah pada meleleh.. Yap.. Meleleh banget, rasanya kayak hati gue pas kemaren ketemu Raisa.. Dan yang paling gue sesali.. Gara-gara global warming, pulau seindah Paradise Island di Maldives ini diramalkan bakal tenggelam 5 taun lagi.. 
Jangan tenggelam dulu dong!! Gue belom ke sana!! T.T
3. Banyak Pengangguran
Nah, dengan menjamurnya kendaraan pribadi, orang-orang jadi nggak mau make kendaraan umum. Akhirnya banyak juga orang-orang yang kehilangan profesi. Mulai dari supir angkot, supir bajaj, tukang ojek dan hal itu juga bakal berdampak pada masa depan para Calo tiket stasiun, Tukang ojek payung, bahkan sampe preman terminal pun bakal jadi pengangguran, karena nggak ada lagi yang bisa dipalak di terminal. Kasian kan?
4. Nggak Ada Lagi Demo-Demo
Tuh, kalo bensin udah murah banget gitu, kasian para mahasiswa yang hobby demo (maksud gue cuma mahasiswa yang niat ngerusuh doang), ntar mereka nggak bakal bisa nyalurin hobby mereka bakar-bakar ban, nimpukin polisi atau mecahin lampu-lampu merah di Jalanan. Niat mereka baik loh.. Mau membela rakyat.. Dengan cara bakar ban, ngejarah McD, ngeblokade jalan raya, ngehancurin fasilitas umum.. Gue malah bingung jadinya, mereka yang demo tapi rusuh (kayak di SINI)  itu emang niat buat membela rakyat, atau itu cuma pelarian karena kuliah nggak kelar-kelar?
#ContohDemoTepatSasaran -_____-"
5. Utang Negara Membengkak
Sebagai mana telah diberitakan. Pertamina cuma bisa mencukupi (kurang lebih) 70% kebutuhan BBM di Indonesia. Dulu negara kita tuh eksportir minyak ke luar negeri loh, jadinya keuntungan hasil ekspor minyak itu, bisa untuk mensubsidi harga minyak di negeri sendiri. Tapi sejak taun 2008 Indonesia udah keluar dari OPEC, kita udah nggak bisa lagi nge-ekspor minyak karena kebutuhan minyak di negeri sendiri semakin brutal. Kenapa? Karena jumlah kendaraan di Indonesia jauh lebih banyak dari jumlah kendaraan di negara-negara tetangga. Kenapa? Karena sebagian dari kita mungkin mikir, nggak punya mobil, nggak bakal punya cewek dong..
Terus sisanya yang 30% dicukupin siapa dong?
Ya utang ke negara tetangga dong. Dan dengan membeli BBM impor, jelas lebih mahal kan? Nah, gak mungkin kan pemerintah ngejual BBM ke masyarakat seharga BBM impor (+/- 9ribu/liter)? Ujung-ujungnya ya... di subsidi. So, sebagian BBM yang kita beli Rp. 4.500/liter itu udah mengalami "pemotongan harga" yang ditombokin pemerintah. Apalagi kalo bensin cuma Rp. 1000/liter, pemerintah kudu "nombokin" Rp. 8000/liter yang kita pake. Terus tuh duit yang buat nombok pake duit siapa? Utang ke luar negeri dong.
Masalahnya sekarang, apakah duit segitu tuh pantes dinikmati oleh mereka-mereka yang bermobil mewah dan memakai bensin premium bersubsidi? Nggak kan? Bukankah lebih bijak bila tuh duit yang dipake buat subsidi BBM impor itu dipake buat beasiswa adek-adek yang gak bisa sekolah? Atau buat dialihkan untuk ngebangun fasilitas umum? Misal... Gedung sekolah, Perbaikan Jalan, atau pembangunan infrastruktur buat pacaran gratis bagi para jomblo yang mau nyoba ngedate.. Lebih tepat sasaran to? Masalah tuh duit ntar dikorup apa enggak, gue sih tawakal aja.. Toh mereka udah disumpah dengan kitab suci. Kalo gue nggak percaya, sama aja gue nggak mengimani dahsyatnya kitab suci dong. Tenang, Tuhan nggak tidur..
So... Buat mereka yang suka asal protes atas kenaikan harga BBM, use your mind please.. Sudah tepatkah kalian melemparkan protes itu? Tepatkah kalian tempuh beberapa cara barbaris itu?
Inilah opini gue. Gue nggak mengajak kalian untuk berfikiran sejalan. Gue cuma nyampein apa yang gue tau. Jadi, mau setuju monggo, nek nggak yo ora opo-opo.. Maaf kalo ada salah kata, atau ada opini ngaco.. Gue kan mahasiswa abadi.. Gue bego.. Makanya gue gak ikut-ikutan demo rusuh para mahasiswa yang pinter di luar sana.. Soal BBM naik ini, bukan masalah "Setuju atau Tidak" Tapi, "Mengerti atau Tidak".

Smart people, wise.. Stupid People, Waste..
Bye!


Tambahan info langsung dari Wapres RI : Sosialisasi kenaikan BBM dari pemerintah

Dan ada tambahan info yang bener-bener oke dari seorang Pandji: BBM
 
 
 
sumber :
http://www.shitlicious.com/
http://www.shitlicious.com/2012/03/hal-yang-akan-terjadi-kalo-harga-bbm.html
 

0 komentar:

Poskan Komentar

.. Thanks (^_^)v ..

.. Thanks (^_^)v ..
Ada kesalahan di dalam gadget ini
 

Story Of My Life Template by Ipietoon Blogger Template | Gadget Review